• 8

    Dec

    Mencela Makanan Saja Tidak Boleh, Apalagi Menginjak

    “Ih makanannya ngga enak, huekk,” begitu yang biasanya dikatakan anak-anak jika tidak suka dengan makanan tertentu yang sedang dimakannya. Ya anak-anak memang sering mengatakan apa saja yang ada di benak mereka, tanpa paham betul baikkah itu diucapkan atau tidak.   “Jangan mencela makanan, kalau tidak suka, tidak usah dimakan” begitu yang sering saya nasihatkan pada anak-anak.    Saya ingat betul dalam sebuah hadist disebutkan, Rasululloh jika menyukai makanan yang dihidangkan, maka akan beliau makan. Dan jika tidak menyukainya, beliau meninggalkannya, tanpa mencela sama sekali.   Dan kali ini lagi heboh soal roti. Kalau kemarin heboh soal pernyataan sebuah brand roti dan aksi boikot dari sebagian orang yang katanya ngga mau makan lagi roti
  • 9

    Jul

    Ayo Jadi Inisiator Halal Bihalal

    Lebaran sebentar lagi ya… Yang tadinya pada sibuk mikirin acara buka bersama, sekarang topiknya ganti “halal bihalal”. Etapi jangan cuma mikirin itu doang ya, tetep ibadah nomor satu loh. Saya sendiri juga sudah mulai merencanakan acara halal bihalal sama teman-teman SMA. Di kalangan mereka saya memang dikenal sebagai inisiator alias orang yang selalu berinisiatif ngadain acara kumpul-kumpul. Bahkan beberapa teman suka japri saya nanyain, “Kapan nih kita kumpul-kumpul?” Yaudah atuhlah undang aja temen-temen ke rumah kamu kan jadi ngumpul-ngumpul hehehe. Beberapa tahun lalu, jaman saya belum punya anak, saya sama temen-temen sampe bentuk kepanitiaan. Acaranya kami selenggarakan di rumah makan, jadi pake iuran. Lama-lama pada males ditunjuk jadi panitia. Iya ri
  • 29

    Jun

    Buka Puasa Bersama dan Hakekat Mengendalikan Hawa nafsu

    Alhamdulillah tema ngaBLOGburit kali ini buka puasa bersama. Persis kemarin saya dan temen-temen blogger perempuan yang tergabung dalam komunitas Emak-emak Blogger (KEB) mengadakan acara buka bersama serentak di beberapa kota. Salah satunya Semarang tempat saya tinggal. Begitu ada rencana bukber, saya langsung rembukan ke salah seorang teman yang jadi koordinatornya. Saya usul gimana kalau diadakan di resto salah satu hotel. Perorang hanya Rp.39.000/nett all you can eat. Menunya banyak. Lumayan terjangkau sih menurut saya apalagi balita free. Jadi saya dateng berempat bareng si Ayah dan duo bocah bayarnya cuma dua, horrayyy!!! Akhirnya kami sepakat buka bersama di situ. Sebelum buka puasa ada acara ramah tamah terlebih dahulu. Menjelang Magrib barulah kami mengambil makanan di meja y
  • 26

    Jun

    Kreatif Menikmati Ramadhan Bersama Duo Bocah

    Ramadhan kali ini beda dari Ramadhan tahun sebelumnya. Ada tantangan lebih bagi saya ibu dari duo bocah, yang satu belum genap dua tahun, satunya menjelang lima tahun. Jauh hari sebelum Ramadahan Thifa si sulung, bolak-balik menanyakan “Kapan puasa”. Dia bilang dia ingin ikut berpuasa, dia kuat. Katanya… hehehe Saya sih ngga yakin memang dia bakalan kuat puasa beneran, tapi saya gembira karena dia bersemangat mau mencoba berpuasa. Ngga harus sampai magrib sih, buka di siang hari kemudian lanjut lagi sampai sore, begitu harapan saya. Yang jadi masalah adalah… sekolahnya lagi libur panjang habis terima rapor. Baru masuk lagi nanti tanggal 6 Juli. Ingatan saya langsung melayang pada jaman saya sekolah dulu. Saya ingat waktu diumumkan sekolah diliburkan selama sebulan
  • 10

    Apr

    (Ngarep) Tas Baru dari Shopious

    “Kamu beli tas sana, tasmu kan udah sobek” begitu kata suami begitu memberi saya jatah uang bulanan. “Ngga ah, ntar aja, tas ini masih bisa dipake kok, sobeknya kan masih bisa ditutupin, mending uangnya ditabung dulu, siapa tahu besok-besok butuh untuk hal yang lebih penting.” Beneran lho tas yang sering saya bawa ke kemana-mana, yang belinya cuma seharga Rp 55.000 itu udah sobek di bagian bawah tali, tapi kayaknya sih masih bisalah dipake asal ngga ngangkut yang berat-berat, dan bagian sobeknya juga bisa disembunyikan dari pandangan orang hihihi ngenes banget ya.   liat di bagian talinya yang nempel di badan tas, udah sobek hiks Kalo ada uang lebih cuma ratusan ribu, saya memilih untuk ditabung daripada buat belanja-belanji yang ngga betul-betul pen
- Next

Author

Follow Me