Kreatif Menikmati Ramadhan Bersama Duo Bocah

26 Jun 2015

Ramadhan kali ini beda dari Ramadhan tahun sebelumnya. Ada tantangan lebih bagi saya ibu dari duo bocah, yang satu belum genap dua tahun, satunya menjelang lima tahun.

Jauh hari sebelum Ramadahan Thifa si sulung, bolak-balik menanyakan “Kapan puasa”. Dia bilang dia ingin ikut berpuasa, dia kuat. Katanya… hehehe

Saya sih ngga yakin memang dia bakalan kuat puasa beneran, tapi saya gembira karena dia bersemangat mau mencoba berpuasa. Ngga harus sampai magrib sih, buka di siang hari kemudian lanjut lagi sampai sore, begitu harapan saya.

Yang jadi masalah adalah… sekolahnya lagi libur panjang habis terima rapor. Baru masuk lagi nanti tanggal 6 Juli. Ingatan saya langsung melayang pada jaman saya sekolah dulu. Saya ingat waktu diumumkan sekolah diliburkan selama sebulan penuh di bulan Ramadhan, saya lantas galau. Puasa-puasa di rumah saja seharian? Mau apa saya?

Waktu itu saya udah SMA. Anak SMA aja mati gaya puasa di rumah seharian apalagi anak TK kan ya? Berarti saya harus kreatif nih. KREATIF. Pfiuuh *lap keringat*

Ide kreatif 1: Ruang kerja dan kids corner

Hal yang paling urgent yang harus saya pikirkan adalah bagaimana agar tetap bisa menemani bocah main tapi tetep bisa kerja. Akhirnya saya menyulap salah satu bagian kamar, menjadi ruang kerja yang bersebelahan dengan kids cornernya duo bocah. Dengan begitu, saya bisa tetap kerja di depan komputer sambil sesekali nimbrung mereka main.

kids corner dan ruang kerja bersebelahan

Ide kreatif 2: Masak bareng duo bocah

Yang namanya anak-anak bosen juga lah main terus di kids cornernya. Kalo udah bosen dia pasti akan inget sama rasa laparnya, kadang ngga lapar sih cuma kepengen makan aja.Putar otak lagi nih, kasih kegiatan apa ya? Oke kita siapin buka puasa di dapur yuk! Anak-anak semangat, saya harus memikirkan pekerjaan dapur apa yang aman dikerjakan anak-anak. Biasannya ngeliat saya iris-iris sayuran mereka pingin ikutan, yaudah kasih aja pisau plastik. Pekerjaan lain yang bisa dilakukan Thifa cuci piring dan mengaduk adonan. Gorengnya ntar aja kalo udah menjelang waktu berbuka biar fresh from the oven.

Ide kreatif 3: Main air

Pukul 16.00, saatnya duo bocah mandi. Biasanya saya biarkan mereka main-main dulu di kamar mandi, segala mainan dicemplungin ke bak mandi. Sesekali saya biarkan mereka berendam dui ember, pura-puranya bath up. Nah sambil mereka mainan, saya punya waktu untuk nulis untuk NgaBLOGburit hihi, gimana kreatif kaaan

Ide kreatif 4: Ngabuburit

Setelah mandi, kemudian sholat ashar dan mengaji, masih ada jeda waktu menunggu buka, kadang saya ajak mereka ke pasar, cari menu tambahan untuk berbuka. Ya itung-itung hadiahlah karena Thifa udah mau belajar puasa.

Nah itulah empat ide kreatif yang biasa saya lakukan di bulan Ramadhan bersama duo bocah. Apakah itu semua selalu berjalan lancar dan berhasil membuat Thifa berpuasa? Ya ngga juga, ada kalanya dia merajuk ngga mau lanjut puasa. Ngga papalah namanya juga masih belajar. Thifa belajar puasa, saya belajar jadi emak yang lebih kreatif lagi.

ngaBLOGburit 2015


TAGS ngaBLOGburit2015


-

Author

Follow Me