LDR dan Romantikanya

15 Sep 2013

Hari ke-30 tantangan #30HariNonStopNgeblog. Hari terakhir dooong…. Antara HORE sama HARU. Hore, karena akhirnya saya berhasil lulus di tantangan ini. Lulusya … meskipun belum tentu dapat hadiahnya. Dan Haru, karena seperti sebuah perpisahan. Besok-besok saya masih akan rajin posting ngga ya?? HARUS dong ah!

Selama tiga puluh hari ngeblog saya udah bikin macam-macam postingan. Postingan inspiratif udah.. postingan ngawur apalagi, sering buanget… nah kayaknya yang belum bikin postingan romantis deh. Sekalian menncoba tantangan dari sponsor @disiniadakami.

Ngomongin tentang romantis, sebenarnya saya juga bingung mau cerita apa. Perasaan hubungan saya dengan para mantan (aih sok laku) ngga ada yang romantis deh.

Apalagi sama ayah, banyak banget berantem-berantemnya selama kami 4 tahun berteman dekat. Ntah udah berapa kali saya minta putus sama Ayah, tapi dia ngga pernah mau.

Kadang dia mau sok-sok an romantis, tapi saya menanggapi dengan cibiran. Lah iya masak hampir tiap hari SMS bunyinya, “I love you more today than yesterday,” atau “I love you everyday on sunday, monday, dst…” sampe saya hapal di luar kepala. Dasar ngga kreatip!

Di saat hari spesial dia juga suka memberi hadiah. Dan pada saat menerimanya, yang pertamakali saya tanyakan adalah, “Berapa harganya?” Kalo menurut saya kemahalan, pasti saya akan marah-marah. Mending uangnya kan ditabung ya buat masa depan kami berdua, cieee…

Kami juga pernah menjalani yang namanya Long Distance Relationship alias LDR. Waktu itu saya memutuskan pulang ke tempat ortu di Makassar, skalian nyari-nyari kerja di sana. Ngga nyampe sebulan di sana, Alhamdulillah keterima kerja di salah satu radio. Jadi penyiar.

LDR itu ternyata berat. Terutama di ongkos. Makassar - Semarang gitu loh. Apalagi biaya komunikasi waktu itu masih mahal. SMS mash 350 rupiah. Telpon apalagi. Ngga ada tuh yang namanya paket jagoan serbu atau TM. Tagihan telpon ortunya Ayah sampe membengkak ratusan ribu gara-gara telponnya sering Ayah pake buat telepon saya.

Godaan lainnya adalah mulai muncul rasa hambar dalam berhubungan. Kayak sayur tanpa garam atau bakwan tanpa lombok gitu deh. Ada sesuatu yang kurang lah pokoknya. Apalagi ngeliat temen-temen yang masih single kok kayaknya enak banget bisa ngeceng sana-sini jadi pengen single lagi deh hihi. Padahal dulu kesepakatannya, saya cuma akan bekerja sekitar sethaun habis itu saya bakalan balik Semarang dan kita menkah. Mulai goyah dengan planning ituh..

Tapi ternyata Ayah tak pernah goyah. Pada saat ulang tahun jadian kami yang ketiga, (waktu itu masih LDR-an) dia memberikan kado yang spesial. Kata temen-temen saya, ituh so sweet. Tapi kata saya memalukan, soalnya temen-temen pada ngeliat. Kalo menurut kamuh gimana? Tonton sendiri ya..

[kml_flashembed movie="https://www.youtube.com/v/dKOcPKyvn2w" width="425" height="350" wmode="transparent" /]

Setelah setahun bekerja saya memutuskan untuk cuti. Pulang ke Jawa ketemu ortu dan calon suami. Cuma dikasih jatah dua minggu sama kantor. Habis itu saya harus balik lagi, bekerja. Belum habis masa kontrak, belum bisa resign dan emang saya belum kepingin resign sih.

Selama di Jawa saya jarang banget dengerin radio. Ngga pernah deh kayaknya. Jadi ngga tahu perkembangan lagu-lagu terbaru. Jaman segitu juga belum marak acara-acara musik di TV macam Dahsyat, Inbox, dan sejenisnya.

Tiba saatnya saya harus siaran. Seperti biasa ada lagu wajib putar yang dikasih sama Music Director. Waktu itu kebagian lagunya Yovie Nuno yang judulnya “Menjaga Hati”. Lagu baru bagi saya, karena nggak pernah saya dengar sebelumnya. Mungkin lagu ini masuk sewaktu saya cuti kemaren.

Masih tertinggal bayanganmu
Yang telah membekas di relung hatiku
Hujan tanpa henti seolah pertanda
Cinta tak di sini lagi
Kau tlah berpaling

Biarkan aku menjaga perasaan ini, ohh
Menjaga segenap cinta yang telah kau beri
Engkau pergi, aku takkan pergi
Kau menjauh, aku takkan jauh
Sebenarnya diriku masih mengharapkanmu

Masih adakah cahaya rindumu
Yang dulu selalu cerminkan hatimu
Aku takkan bisa menghapus dirimu
Meski ku lihat kini
Kau di seberang sana

Andai akhirnya
Kau tak juga kembali
Aku tetap sendiri
Menjaga hati

Aih.. saya kok ngerasa seperti Ayah yang sedang menyanyikan ini untuk saya. Ngena banget.. Merasa bersalah dan tersindir dengan lagu ini. Ini Music Director kayaknya sengaja deh ngasih lagu ini ke acara saya *ngelirik tajam ke mas Willy.

Makasih ya, sudah menjaga hati kamu untuk aku, dan selalu berusaha mempertahankan hubungan kita… sampai akhirnya ada Thifa dan semoga sampai selama-lamanya… Aamiin :)


TAGS LDR pacaran jarak jauh cerita romantis #30HariNonStopNgeblog


-

Author

Follow Me