Ternyata Masih Ada Lunch (Box) Gratis

14 Sep 2013

Mungkin gara-gara sering dapet SMS penipuan dengan iming-iming hadiah ini itu, saya jadi ngga percaya kalo ada orang atau instansi atau perusahaan yang katanya mau memberikan sesuatu secara cuma-cuma.

Hampir.. tiap hari saya terima SMS, yang katanya saya memenangkan uang sekian puluh juta lah, mobil, tapi ndak pernah ada yang SMS bilang kalo saya memenangkan hatimu.. #halah.

Ada juga yang SMS bilang kalo mau membeli rumah atau tanah yang saya jual. Dipikir, saya lagi kere apa pake jual-jual tanah sama rumah segala. Lagian yang mau dijual rumahnya siapa? Rumah tetangga?

Ceritanya, beberapa waktu lalu pas pulang ke rumah mertua, ada surat dari bank yang menerbitkan kartu kredit suami. Bank itu bekerjasama dengan suatu brand memberikan hadiah berupa lunch box, gratis, cuma-cuma, tanpa harus membeli produk apapun. Katanya…

kayak gini penampakan lunch box nya (hasil googling)

kayak gini penampakan lunch box nya (hasil googling)

Kalo ngeliat dari gambar, lunch boxnya lucu, lumayan juga nih kalo beneran dapet gratis.

Tapi ayah ragu-ragu, dan keliatannya males untuk ngambil produk itu ke mall. Menurut dia ngga ada yang namanya lunch (box) gratis.

Tapi kebetulan beberapa hari kemudian, kita pas keluar rumah, saya langsung bilang sama Ayah, skalian aja ke mall tempat pengambilan lunch box, ya coba-coba, kali aja beneran free.

Asalnya saya mau coba ngecek dulu di internet, googling pake nama brand itu, beneran gratis apakah cuma pemberi harapan palsu ajah, tapi malah lupa.

Dari rumah saya sama ayah udah bersepakat, “Kalo ntar kita ditawarin macam-macam jangan mau ya, kita hanya mau ambil lunch box, tanpa membayar sepeser pun.”

Sesampai di tekapeh saya langsung Tanya sama mbak-mbak yang di situ, “Mbak dapet undangan ini, katanya dapet lunch box gratis, ini langsung dapet apa harus beli barang dulu?” tanya saya langsung tembak.

Si mbaknya njawab, “Oh langsung dapet mba, ngga perlu beli apa-apa, cukup senyum aja..” mungkin waktu itu muka saya keliatan garang banget kali ya.

Bener tanpa perlu embel-embel kayak biasanya, kalo saya ditawarin barang gratisan di mall-mall, si mbaknya langsung ngambilin lunch box stelah sebelumnya ngecek undangan, KTP, kartu kredit, en ngisi formulir. Hmm ternyata masih ada lunch (box) gratis.

Katanya lunch box itu bisa juga dipake buat masak, tapi di kompor listrik. Nah habis itu baru dia promoin kompor listrik yang dijual perusahaannya. Tapi ndak lama-lama juga, soalnya Thifa udah ribut minta pulang. Penyelamat kau nak hihihi…

Pas sampe di rumah barulah saya ngecek-ngecek ke internet tentang lunch box gratis itu. Ternyata, dari bank lain juga ada yang memberikan invitation serupa. Trus ada yang cerita kalo sebelum dia dikasih lunch box itu awalnya dia ditawarin kompor listrik yang harganya dua jutaan. Dia pun tertarik dan berniat untuk membeli. Setelah transaksi baru dikasih tahu kalo barang itu harus indent dulu. Tapi sampe empat bulan barang itu tidak kunjung datang, padahal dia sudah membayarkan sejumlah uang untuk DP. Ngga tahu sekarang udah beres atau belum tuh urusannya.

Saya juga ngga tahu sih, perusahaan itu emang niat nipu, atau kejadian tadi cuma kesalahan teknis yang terjadi pada segelintir orang aja.

Tapi emang ngga ada salahnya ketika kita ditawarin yang gratis-gratis gitu langsung mawas diri, dan berhati-hati dengan tawaran yang tampaknya menggiurkan. Sering juga soalnya ada perusahaan yang ngasih diskon gede banget, tapi harus dibeli pada saat itu juga. Kita ngga dikasih kesempatan mikir, apalagi ngecek harga di warung sebelah.


TAGS lunch box gratis penipuan kompor listrik #30HariNonStopNgeblog


-

Author

Follow Me