Anakmu adalah Cerminmu

13 Sep 2013

banyak yang bilang Thifa lebih mirip ayah

Ketika Thifa lahir, eh bahkan sejak dalam kandungan, saya mulai memilah-milah tayangan televisi apa yang saya tonton.

Katanya kan anak dalam kandungan sudah bisa mendengar, jadi pengennya memperdengarkan apa yang baik-baik saja. Sementara di TV banyak banget tuh dialog-dialog yang tidak pantas untuk didengar anak-anak. Katanya lagi kebiasaan ibunya saat mengandung bisa diikutin sama si anak. Jadi kalo maknya hobby nonton sinetron bisa jadi besok si anak juga seneng sama sinetron, emaknya suka infotainment, besok anaknya gemar bergosip. (Waktu hamil Thifa dulu sih saya siaran radio online, jadi ngga heran kalo sekarang Thifa ceriwis buanget).

Maka semenjak itu, saya sudah tidak pernah lagi nontonTERSANJUNG, *karena emang udah habis sih tayangannya hihihi… Juga berusaha mengurangi intensitas menonton infotainment. Kalo kepo banget mending cari di internet, jadi kan jatohnya mbaca ndak dengerin hihihi.

Setelah Thifa gedean saya juga suka diam-diam mengawasi teman-teman bermain dia. Yah.. takut aja, kalo ada temen-temennya yang ngga bener gituh. Katanya anak juga kan mudah terpengaruh sama lingkungan. Apalagi seusia Thifa (2,5th) yang lagi suka-sukanya meniru.

Sekarang aja dia lagi membajak komputer ayahnya, trus nggambar-nggambar di situ. Bilangnya lagi kerja. Pake minta kopi lagi.. Ayahnya bangettt.

Kalo di rumah, dia suka menyabotase komputer saya, kemudian ketik-ketim. Katanya gini, “Kakak lagi kerja, jangan ganggu lo..”

Kalo ditanya ntar udah gede mau jadi apa? Jawabannya berubah-ubah. Kadang bilang mau jadi dokter kayak kakek, kadang bilang mau ketik-ketik kayak mamah, pernah juga bilang mau seperti ayah suka gambar-gambar. Terakhir sih dia bilang mau jadi tukang parkir, sambil bergaya.. “Terus.. terus.. kanan, kiri…”

Nah suatu hari waktu sedang main-main, tiba-tiba dia marah-marah, kayak geram akan sesuatu gitu… “Ihhh… huhhh, gimana sih…”

Pas saya ke tekapeh ngecek ada apa, ternyata dia mau buka sesuatu ngga bisa, makanya jengkel. “Ya sabar dong Thifa, bukanya pelan-pelan, jangan sambil marah-marah. Liat nih gampang kan..” kata saya sambil menunjukkan caranya ke Thifa.

Tiba-tiba ayahnya yang sedari tadi memperhatikan kami nyeletuk. “Tiru sopo? Kamu tahu ngga mah, Thifa pas marah-marah tadi itu persis banget kayak kamu.”

Jleb! Ngena banget.. Tapi saya masih berusaha menyangkal, jaga gengsi doong “Ih enak aja..” padahal sebenarnya mengakui juga sih dalam hati.

Emang saya kalo lagi jengkel atau ngga sabaran pasti berekspresi kayak Thifa tadi. Ah seperti bercermin rasanya…

Saya lalu menyadari suatu hal. Selama ini saya berusaha melindungi Thifa dari pengaruh buruk di luar sana. Entah itu tv atau lingkungan bermainnya. Tapi saya tidak sadar, bahwa seorang ibulah yang pertama kali akan ditirunya. Apalagi sepanjang hari saya selalu bersama Thifa.

Al Ummu Madrosatul Ula… Ibu adalah sekolah pertama bagi anaknya…

Dan kalau mau melihat siapa dirimu sebenarnya, coba lihat anakmu. Karena anakmu adalah cerminmu.


TAGS anakmu adalah cerminmu al ummu madrosatul ula anak peniru #30HariNonStopNgeblog


-

Author

Follow Me