Cerita Anak SMA: Pertama Kalinya Jauh dari Orang Tua

17 Jul 2012

Kalo inget masa lalu, bawaannya selalu pengen senyam-senyum sendiri apalagi ini cerita anak SMA, maksudnya saya sewaktu SMA gitu…

Setelah menamatkan SMP di Denpasar saya memutuskan untuk melanjutkan SMA di Kudus saja, ikut mbah (sebenarnya sih beliau kakanya papa, tapi karna papa dari kecil ikut beliau akhirnya kami memanggil mbah), menyusul kakak yang sudah lebih dulu di sana. Dan itu berarti saya akan tinggal jauh dari orang tua juga adik satu-satunya.

Cerita Anak SMA: Saya yang mana hayooo?!

Cerita Anak SMA: Saya yang mana hayooo?!

Tinggal bersama orang lain apalagi ini judulnya numpang (meskipun papa memberikan uang bulanan rutin ke mbah) berarti harus ikut aturan main dari si pemilik rumah. Dan tinggal bersama mbah itu artinya jangan sering kelayapan kecuali untuk urusan sekolah bahkan untuk eskul skalipun, karena menurut mbah eskul itu bisa merusak nilai.

Tinggal bersama mbah artinya kita setuju bahwa tidak ada temen cowok yang boleh main ke rumah. Kalo mau nekat silahkan tapi harus siap mental aja bagi si tamu maupun yang di tamu-in. Salah satu temen cowok saya yang nekat namanya Kokok.

Udah saya wanti-wanti ke dia, ngga usah ke rumah. Kalo ada perlu ntar aja di sekolahan. Dibilangin gitu dia malah sengaja dateng ke rumah malem-malem. Kalo ngga salah waktu itu sih belum ada jam delapan malem, tiba-tiba si mbah keluar dan
bilang “dolan ngga ngerti wayah” (maksudnya: main kok ngga tau waktu), eh si Kokoknya malah cekikikan setelah mbah masuk. Dasar!

Setelah itu dia ngga juga kapok melakukan kunjungan-kunjungan berikutnya loh. Bahkan dia sampai membuat sebuah kata mutiara yang ditulis di diary saya, “Rahmi, jangan larang aku ke rumahmu, biarkanlah mbahmu terus berlalu”. Apa coba?

Kadang dia datang ke rumah bawa mangga atau rambutan hasil panen kebun sendiri. Ternyata itu cukup bisa meluluhkan mbah. Pinter!

Papa sendiri yang lama tinggal bersama mereka sedari kecil sampe bekerja udah paham gimana sakleknya mbah. Mungkin karena bosen dengerin komplain dari kita tentang mbah akhirnya papa bilang “oke, kamu boleh ndableg, asal jangan kurang ajar.”

Maksud “ndableg” di sini bukan berarti nakal tanpa batas ya. Contoh sderhananya gini, kalo mbah larang kita ikut eskul, kita ngga mesti mengikuti larangan itu tapi kalo nanti dimarahin ya jawab dengan sopan.

Lalu apakah masa SMA saya akan menjadi cerita anak SMA yang kelabu karena kebebasannya terkekang oleh peraturan-peratuiran kaku mbah? Ya ngga lah. Pesan Papa “boleh ndableg asal jangan kurang ajar” itu adalah sebuah win-win solution bagi saya.

Pada saat SMA saya tetep ikut eskul, sering kok pulang agak sore bahkan nginep di sekolahan. Saya juga punya banyak temen cowok *tapi ngga pernah punya pacar. Beberapa kali diantar temen cowok pulang ke rumah tapi cuma sampe di depan gang biar ngga ketauan mbah *licik, padahal di depan gang persis itu ada warungnya Pakde lo.

Saya sadar kok apa yang dilakukan mbah itu pasti untuk kebaikan kita juga. Mungkin mbah punya pertimbangan sendiri kenapa melakukan hal itu.

Ada banyak hikmah yang saya petik dari cerita anak SMA saya. Pertamakalinya tinggal jauh dari orang tua itu artinya belajar mandiri, belajar toleransi dengan kebiasaan orang lain, belajar mengelola keuangan sendiri (pertama kalinya juga saya buka tabungan Bank yaitu saat SMA), dan belajar lebih menghargai kebersamaan dengan keluarga, yang biasanya ketemu tiap hari jadi setahun sekali.

Ini cerita anak SMA saya, mana ceritamu? :D

Cerita Anak SMA: temen cowok saya tetep banyak kan :)

Cerita Anak SMA: temen cowok saya tetep banyak kan :)


TAGS kos cerita anak SMA merantau belajar mandiri SMP masa SMA anak kos nostalgia SMA anak SMP gadis SMA


-

Author

Follow Me