Ada Murid Baru dari Denmark!

9 Jul 2012

Saya dan adik sama-sama ingin jadi penulis. Dulu di tahun 2008 kami pernah punya proyek bareng bikin novel, yang baru satu chapter selesai sampai sekarang belum ada sambungannya :D

Biar termotipasi posting aja ah, tapi sebelumnya saya sampaikan kalo cerita ini hanya fiktip belaka ya. Jika ada kesamaan nama atau tempat hanya ketidaksengajaan atau mungkin sengaja di sama-samain biar pas aja tanpa ada maksud menghina dan semacamnya.

SMA Mejikuhibiniu gempar. Mereka akan kedatangan murid baru. Kalo produk lokal sih, reaksi mereka ngga bakal kayak gini. Masalahnya ini import, dari Denmark!

Agak-agak ngga percaya juga sih. Masa orang Denmark mau jauh-jauh sekolah di Indonesia. Ngga kebalik tuh. Bukannya justru kebanyakan orang Indonesia ya yang pengen sekolah di luar.

“Aduh, Kikan… hari ini itu bener-bener hari bersejarah buat gue. Eh eh elu kan suka banget sama sesuatu yang berbau sejarah. Berarti elu kudu catet kejadian hari ini sebagai salah satu PERISTIWA BERSEJARAH.” Kata Memey dengan sedikit penekanan. Rupanya ia termasuk salah seorang dari sekian banyak murid yang heboh karena berita ini.

“Eh Kan, murid baru kita ini spesial loh…” Memey masih berusaha ngompor-ngomporin Kikan yang reaksinya dari tad adem ayem aja.

“Spesial? Martabak kalle….” jawab Kikan asal.

“Ye… ini nih kalo ngga pernah dengerin inpotainment. Harap diketahui ya Kikan sahabatku. Murid baru kita yang bakal dateng hari ini itu.. pindahan dari Denmark! Jadi dia bule!”

“Bule?” Kikan tiga perempat ngga percaya.

“Albino kali, lu salah liat.”

“Ye ni anak, gimana bisa salah liat, orang gue aja belom pernah liat!”

“Ih sinting lu ya, belom pernah liat udah sok yakin kayak gitu.”

“Ini bukan sinting tapi genius!” Memey sok berargumentasi, sementara Kikan masih aja asik dengan buku bacaannya Candi Murca.

“Elu liat ngga sih felm-felm Holiwud, cowoknya kan pada cakep-cakep tuh. Pasti wajah temen baru kita ngga jauh-jauh deh dari itu..” Memey terus aja nyerocos tanpa mempertimbangkan Kikan yang konsentrasi bacanya jadi buyar. Sebenarnya Kikan dar tadi udah pengen pindah ke bangku lain. Tapi kayaknya percuma deh. Tiap sudut sekolahan sudah dipenuhi kasak-kusuk tentang murid baru itu.

“Lu bisa bayangin kan.. Cowok Denmark itu bakal jadi temen kelas kita..” Memey makin histeris.

“Eh Kan gue ada permintaan, gimana kalo untuk sementara kita tukeran tempat duduk dulu. Jadi gue bisa sebangku sama dia. Ntar lu gue traktir deh, atau…”

TEEET bel tanda masuk berbunyi.

Kikan bernapas lega. Ia merasa terselamatkan. Dalam hati ia bergumam, seumur hidup punya utang budi sama bel itu.

Pak William, guru Geografi paling disiplin seantero jagad sekolahan masuk kelas beberapa detik kemudian. Beliau termasuk guru yang sangat antipati terhadap korupsi termasuk korupsi waktu. Tipe guru yang banyak dikagumi rekan-rekannya tapi dibenci murid-muridnya.

“Selamat Pagi Anak-anak,” sapa Pak William. Terdengar ramah tapi tegas.

“Se..lamat pagi Pak…” jawab para murid. Kali ini tidak seperti biasanya, mereka -kecuali Kikan dan murid cowok tentunya- tampak lebih bersemangat, ceria, dan agak-agak kecentilan gitu deh.

“Wah, kalian bersemangat sekali ikut pelajaran Bapak hari ini,” Pak William tampak bangga tapi sayang dugaannya salah 100%.

“Hari ini Bapak juga lebih bersemangat, karena di kelas ini, XI IPS 2 kedatangan teman baru…”

Anak-anak mulai ribut. Beberapa diantaranya saling berbisik satu sama lain.

“Kevin.. sini masuk!” Pak William memandang ke arah pintu mencari sosok yang ia panggil Kevin tadi.

Memey menyenggol tangan Kikan. “Waaa Kevin Kan, dari namanya aja udah bule banget, hihihi udah keliatan lah cakepnya.”

“Kevin.. ayo sini!” Pak William kembali memanggil, dan…

Eng ing eng… semua mata tertuju pada sosok laki-laki bertubuh cungkring, rambut kering keriting dan bergigi kuning yang berdiri di hadapan mereka saat ini. Cowok itu benar-benar….. jauh dari bayangan dan harapan mereka!

“Sekarang kamu bisa perkenalkan diri secara singkat pada teman-teman, silahkan,” perintah Pak William.

“Selamat pagi temen-temen, saya Kevin pindahan dari Demak.”

Semua terperangah. Dari Demak? Loh bukannya Denmark?

Kikan melirik ke arah Memey yang nampaknya shock berat, “Jadi itu Mey, murid baru dari DENMARK?” katanya sambil memberi penekanan lebih pada kata “Demark”.

Memey hanya tertunduk malu tak bisa membalas ledekan Kikan. Dalam hati ia mengutuk orang yang menyebarkan gosip menyesatkan tadi. Ia berjanji akan mengusutnya sampai tuntas, tas, tas…

Kalo yang nyebarin gosip itu cewek, ia bakal ngusahain agar si cewek dan murid baru itu jadian. Kalo biang gosipnya cowok, asalkan cakep, bakal dijadiin pacar sama Memey. Kalo ngga cakep gimana dong? Katanya sih Memey bakal ngiklasin buat Kikan.

“Ssst Mey, jadi ngga nih pindah tempat duduknya?” ternyata Kikan masih belum puas juga godain Memey.

“Argh…. Kikan….!!!!”


TAGS penulis novel cerpen teenlit murid baru proyek kolaborasi


-

Author

Follow Me