Mama di Rumah Saja untuk Thifa

6 Jul 2012

Dulu saya punya rencana begini: kalo udah punya anak n dia udah agak gedean, pengen nyari kerja lagi.

Sebenarnya rencana itu tidak direstui sama si ayah. Maunya dia saya jangan bekerja di luar rumah. Kalo mau bekerja ya di rumah aja, misalnya mencuci, menyetrika, memasak hehehe ngga ding maksudnya, bisa buka warung, jualan online, nulis, atau apalah yang penting ngga ikut orang. Dia kepengen waktu saya selalu ada buat anak, dalam hal mencari nafkah tanggung jawab dia full.

Kalo dipikir-pikir masukan ayah ada benernya. Saya juga sejujurnya kurang suka bekerja ikut orang. Tapi jadi suka goyah ketika ada orang yang bertanya, “kerja dimana?” atau ngomong gini “oh jadi cuma di rumah aja?”. Ada lagi yang niat banget ngasih info lowongan kerjaan dan menasihati kalo jadi perempuan sebaiknya bekerja juga, jadi tidak bergantung sepenuhnya dari gaji suami. Apalagi kalo suaminya komikus kayak si ayah, ngga mesti tiap bulan gajian, ya istrinya ajalah yang bekerja kantoran, biar keuangan aman.

Mau mengikuti saran si ayah untuk bekerja di rumah, tapi kan ngga semudah itu. Misal mau buka warung harus ada modal kan. Atau jualan online, meski buka tokonya ngga bayar, tapi kita harus membangun kepercayaan publik dulu agar mau belanja di tempat kita, dan itu mungkin saja membutuhkan waktu yang tidak sebentar. Gimana dengan nulis? bagus juga sih tapi belum tentu juga setiap kita nulis dibayar (waktu itu belum punya blog).

Maunya saya yang lebih instant gitu. Modalnya dikit, pengorbanannya ngga terlalu besar. Caranya yang terpikir ya ngelamar kerja. Modal cuma surat lamaran, beberapa fotokopi dokumen yang menunjang, foto, amplop coklat, dan ongkos kirim surat. Habis itu tinggal duduk manis tunggu panggilan.

Sekarang saya udah punya anak, usia 1,5 thn tapi tiap kali mau bikin surat lamaran kerja kok ya merasa ngga tega kalo harus meninggalkan dia.

Sekedar berandai-andai kalo saya bener kerja, berangkat pagi-pagi mesti riweuh karena harus urus dia mandi, makan, trus bersih-bersih rumah dulu. Setelah pulang, kalo dia ngajak maen, belum tentu juga saya mau karena udah capek.

Oke taruhlah saya menggunakan jasa asisten rumah tangga. Ngga perlu repot bersih-bersih rumah atau masak tiap pagi, anak juga bisa dititipkan ke dia, tapi akan jadi seperti apa anak saya dibawah asuhannya? Bagaimana kalo saat menjaga anak dia menonton sinetron yang isinya orang saling memaki? Dan mungkin saja suatu hari saya akan terheran-heran ketika anak sudah bisa ini dan itu? Sejak kapan? Kenapa mama baru tahu sekarang nak?

my beloved athifa

my beloved athifa

Apalagi sekarang thifa lagi lucu-lucunya. Apa yang dia lihat dan dia denger suka langsung ditiru *tapi kenapa belum mau bilang mama sih nak??? Selain lucu, suka nyebelin juga sih. Kadang kalo ngga ngeliat emaknya bentar aja udah ribut, teriakannya itu loh… tetangga se RT biasa denger kali ya.

Pernah saya lagi kamar mandi, dianya nangis kenceng sambil nungguin di depan pintu. Karena jengkel ritual terganggu, saya ambil sedikit air yang ditadah di tangan membuka pintu kamar mandi, dan nyipratin air itu ke mukanya biar dia diem. Di waktu yang bersamaan, karena dia tahu saya sudah membuka pintu, dia bilang “baaa” dengan imutnya. Huhuhu maafkan mama ya thifa… Meskipun mama marah, mama tetep cinta kamu….

Ah saya rasa saya tidak bisa meninggalkan thifa untuk kemudian bekerja di luar. La wong baru sebentar saya pergi tanpa dia aja rasanya udah gelisah.

Biarlah nak mama di rumah saja, bersamamu. Setiap saat menyaksikan kamu tumbuh dan berkembang. Mendengarmu menangis, melihatmu tertawa, menemanimu bermain. Tapi ijinkan mama untuk tetap nge blog ya.

Salut saya untuk ibu rumah tangga karier. Yang bisa profesional di kantor tapi tetep profesiaonal di rumah. Punya waktu yang berkualitas setiap harinya untuk anak dan suami, bahkan terkadang tanpa bantuan asisten rumah tangga. Saya belum bisa seperti itu, maka saya memilih tidak.

Tulisan ini sekalian saya ikutkan di event kontes mbak julie yang blognya sedang berulang tahun ke-4. Selamat ulang tahun buat blognya ya mba, smoga makin sukses, dan suksesnya juga nular ke blog saya hihihi.


TAGS anak ibu rumah tangga wanita karier ibu bekerja ibu blogger


-

Author

Follow Me