Obrolan Ranjang di Suatu Malam

12 Dec 2011

6b167f3207eb7888959fd0334db29b73_ranjang-ono-serete

Kali ini saya mengganti blog tittle saya menjadidesperate housewife. What? ganti judul lagi? ini yang punya blog jangan2 termasuk spesies IBUBIL kali ya, alias ibu-ibu labil, hehehe… Gimana ya… merasa belum cocok aja dengan blog tittle yang lama, kayak biasa banget, kurang catchy gitu. Trus kenapa harus desperate? Hmm apa karena saya desperate tak kunjung menemukan nama yang bagus buat blog? la mboh, kok malah nanya!

Jadi gini.. (sok2 menjelaskan kayak ada yang kepengen tahu) saya itu sering banget bilang ke suami, kalo saya pengen kerja, pengen siaran lagi, pengen berkarier, blablabla.. dan jawabannya selalu sama (karena pertanyaannya juga sama hihihi).

saya: yah.. aku coba-coba ngelamar kerja ya…

suami: trus nanti thifa gimana?

saya: ya.. kalo pas aku kerja ikut kamu, nanti setelah pulang gantian sama aku

suami: kalo kamu pulang kerja palingan juga kamu udah capek, sampe rumah pengen tidur ngga sempet urus anak, suami, masak, rumah… lagian aku juga butuh waktu untuk kerja dan istirahat.

saya: ngga lah.. (ya jelas suami ngga percaya wong pernah cerita, dulu waktu lajang dan bekerja, pulangnya males makan pengen langsung tidur, sampe badan jadi kurus) kita pake pembantu aja! (asal ngomong, sebenarnya saya ngga suka punya pembantu nginep)

suami: tega biarin anak diurus sama pembantu?

saya: ya udah dititipin aja ke eyangnya (padahal rumah eyangnya yang satu di kudus, dan yang satu lagi di ngaliyan yang jarak tempuh perjalanan 45-60menit)

suami: jadi kalo kamu kerja, dianter dulu gitu ke tempat eyangnya?

saya: gini aja deh aku kerjanya ngga usah full time, aku pengen siaran aja sehari 2 atau tiga jam gitu, kalo dibawa kamu sebentar gapapa kan?

suami: yahhh terserah kamu deh (mulai desperate)

saya: tapi yah, biasanya tu radio nyarinya penyiar yang masih single usia maximal 25, haduuh kenapa dulu sebelum nikah aku ngga cari-cari kerja dulu ya…

Percakapan seperti ini ntah sudah berapa kali menjadi “obrolan ranjang” kami, tapi apakah benar saya ingin bekerja? bekerja sih iya, kepengen, tapi apakah harus ke luar rumah? sebenarnya sih ngga. Saya ngga bisa ninggalin anak lama-lama, saya juga tipikal orang yang tidak senang terikat akan sebuah kontrak dan menjadi bawahan, apalagi untuk pekerjaan yang tidak saya cintai. Kalo orang memilih untuk tidak menjadi pemilih dalam hal pekerjaan, karena cari kerja sekarang susah, saya justru sebaliknya. Cuma… kadang saya kangen aja sama suasana waktu kerja dulu,saya pengen siran lagi!

suami: siaran dari rumah aja!

saya: kan AMPM (radio online,tempat saya siaran dulu) udah ngga mengudara lagi

suami: ya cari radio lain, kaskus kek

saya: radio biasa aja, yang dibayar (sebenarnya dulu sempet dibayar juga sih waktu di AMPM, ngga tau kalo radio online lain ada yang dibayar ngga ya?!)

suami: katanya cuma hobi?

saya: ya, kalo bisa menghasilkan kan lebih baik (:p)

suami: nulis aja, ada kan ibu rumah tangga, punya anak, tinggalnya cukup jauh dari peradaban, penghasilannya dari nulis, bukunya best seller.

saya: tapi blablabla..

Nah begitulah saudara-saudara, lalu apa hubungannya obrolan ranjang ini dengan blog tittle saya yang berubah menjadi desperate housewife? Jadi begitu obrolan yang diatas itu mengalir lagi, tiba-tiba tercetus kata-katadesperate housewife dari mulut saya, sbenarnya bercanda sih, asal njeplak aja, biar dramatis getoh. Suami yang pura-pura bego karena sangat bosan dengan obrolan di atas ngomentarin “oh blog kamu mau dikasih nama desperate housewife?” what desperate housewife? buat nama blog? boljug tuh!

Ya, mungkin saya memang housewife yang lagi desperate, desperate karena pengen kerja kantoran tapi ngga suka jadi bawahan (maunya langsung jadi direktur, tapi direktur tetep bawahan juga ya, la wong bukan perusahaan saya, hihihi), desperate karena pengen siaran tapi ngga ada yang nyari penyiar yang udah emak-emak, desperate karena pengen juga sebenarnya cari aman dengan jadi PNS tapi bertentangan dengan sisi lain hati nurani saya, terutama dari semua itu saya ingin bekerja dan berkarya dengan tetap konsen mengurus rumah tangga, anak, juga suami. Jadi….mending nulis ajah! ^______^

-
Home @rahmiaziza
desperate housewife © 2017 All Right Reserved. Platform Blog Lokal Asli Indonesia